Make your own free website on Tripod.com

Topik 4 : Ketabahan, Kecekalan dan Kesabaran Menempuh Dugaan

Perbincangan :-

  1. Pengenalan kepada sifat-sifat ketabahan dan kecekalan
  2. Cabaran terunggul
  3. Cabaran merupakan peluang terbaik
  4. Kaitan antara cabaran dengan ketabahan, kecekalan dan kesabaran

PENGENALAN KEPADA SIFAT-SIFAT KETABAHAN DAN KECEKALAN

Pernahkah anda membaca kisah-kisah hidup orang-orang yang terkemuka dalam sejarah dan bagaimana mereka terus meneruskan perjuangan mereka dengan sifat ketabahan luar biasa yang akan membuatkan kita merasa kagum memikirkan bagaimanakah mereka dapat terus berusaha-dan terus berusaha tanpa mengenal jemu, tanpa menghiraukan sebarang pengaruh negatif dan sentiasa mencari jalan dan berikhtiar untuk terus berjaya. Bagaimana Albert Einstien yang pernah gagal dalam matematik semasa mengaji di universit menjadi antara ahli sains yang paling terkemuka dalam bidang fizik yang banyak melibatkan pengiraan, bagaimana Wright bersaudara dapat meneruskan usaha mereka yang dianggap oleh hampir semua orang sebagai suatu idea yang gila untuk menerbangkan apa yang kita kenal sebagai kapal terbang?Sememangnya kejayaan merupakan suatu benda yang tidak dikecapi oleh semua manusia. Mungkin seseorang individu itu kaya dan berharta, mempunyai segala yang dihajati, tetapi tidak sepertinya dia seorang yang benar-benar berjaya. Ada jutawan yang didapati mati membunuh diri, contohnya pelakon filem yang terkenal John Eric Hexum yang menembak kepalanya sendiri dengan pistol, ataupun kita boleh lihat kisah Marilyn Monroe, juga mati membunuh diri memakan pil tidur, sedangkan jika kita lihat, individu-individu ini mempunyai segala apa yang dihajati oleh manusia. Mereka kaya, terkenal dan menarik, menjadi perhatian seluruh manusia diseluruh dunia. Tapi mereka tidak merasa bahagia dan berpuashati dengan kehidupan mereka. Sebenarnya apa yang perlu ada dalam diri seseorang individu iyang ingin terus menikmati kehidupan didunia ini juga memerlukan ketabahan dan kesabaran dalam semua perkara. Kita mestilah tabah menghadapi segala dugaan hidup. Saya masih ingin semasa saya di universiti dahulu, saya mempunyai seorang kawan bernama Rizal. Dia merupakan antara individu yang saya kenali yang mempunyai ketabahan yang luar biasa. Mengapa? Walau pun beliau merupakan antara insan yang malang yang lumpuh anggota kakinya, beliau tetap terus berusaha dan berusaha hingga berjaya mencapai matlamatnya. Semasa saya sama-sama belajar dahulu kadangkala kami duduk dikelas yang sama. Saya sering menawarkan bantuan untuk menolak kerusi rodanya atau pun mengangkatnya. Apa yang mengagumkan saya ialah beliau sering menolak pertolongan saya dan dengan bersusah payah bergerak menuju ke bilik kuliah. Dan bila saya tanya mengapa dia tidak mahu menerima pertolongan saya? Katanya, dia terpaksa berbuat demikian demi untuk menghadapi dugaan dan cabaran yang lebih besar. Beliau sedar bahawa beliau perlu lebih tabah dan cekal. Oleh itu beliau haruslah mencabar diri beliau sendiri untuk mendorong beliau untuk tidak berputus asa. Kini setelah beberapa tahun berlalu, saya sempat berjumpa dengannya dan dia telah pun menamatkan pengajiannya dan memperolehi BSc. Dan kini bertugas disalah sebuah universiti tempatan.Sebenarnya apabila kita berdepan dengan halangan-halangan yang dapat melunturkan semangat kita, kita haruslah sentiasa menjadi manusia yang tahan diuji dan cekal untuk meneruskan perjuangan kita. Pernahkah anda mengalami saat-saat genting yang mencabar tahap kesabaran anda? Yang menguji sejauh manakan kesediaan kita menghadapi rintangan dan apakah kita sudah cukup tabah untuk mengorak langkah lebih jauh ke hadapan? Sebenarnya apabila kita berada dalam suatu keadaan dimana terdapat penghalang yang dapat menghalang kita untuk terus maju, ianya merupakan suatu cabaran yang bukan sahaja dapat mengukur ketabahan kita malah ianya mengukur cara pemikiran kita. Jika kita mengira halangan itu sebagai suatu masalah maka sudah tentu kita sukar meneruskan lagi usaha kita. Malah kita terpaksa menghadapinya dengan keadaan tertekan. Apabila kita berada dalam keadaan tertekan, maka kemampuan berfikir kita menjadi berkurangan dan keyakinan diri kita mungkin akan tergugat. Tapi bagaimanakah jika kita berpendapat bahawa apabila kita berdepan dengan suatu halangan kita menganggapnya sebagai suatu peluang bagi diri kita meneroka lebih jauh dalam aspek kehidupan kita, mengukur kemampuan diri dan menyelidiki aspek-aspek lain didalam diri kita? Sudah tentu pemikiran kita menjadi lebih positif dan kita akan menjadi lebih optimistik dan lebih yakin. Apabila kita menerima sesuatu musibah sebagai suatu rahmat, sudah pastilah kita akan terus tenang dan lebih bersemangat untuk terus berusaha. Pendangan kita terhadap apa yang menimpa kita juga sudah lebih terbuka dan bersifat membina. Keadaan akan berubah dan kita melihat kehadapan dengan lebih positif. Apabila kita memikirkan sesuatu kearah kebaikan, kita akan memfokuskan pemikiran kita untuk tujuan tersebut dan secara tak langsung atau separa sedar akan mendorong penghasilan keputusab yang lebih baik Kita akan menjadi optimistik dalam kehidupan dan sentiasa tenang.

Kumpulan Kembara pernah menyanyikan lirik berikut didalam sebuah lagunya :-

Kau Mampu Patahkan Sayapku

Kau Mampu tambatkan Kedua Kakiku,

Tapi Kau Takkan dapat,

Mematahkan Semangatku Untuk Hidup,

Apakah yang cuba digambarkan oleh lirik tersebut? Sudah tentu kita dapat membayangkan ketabahan yang di utarakan melalui lirik lagu tersebut. Bagaimana dia menyatakan semangat juang yang tinggi yang tertanam didalam jiwa untuk terus menempuhi arus kehidupan dunia ini.

Sebenarnya dalam menempuhi kehidupan ini, kita sering berhadapan dengan perkara-pekara serta pengalaman-pengalaman baru yang mengundang pelbagai pengajaran dan aneka jenis pengetahuan untuk kita garap dan untuk kita jadikan teladan dan sempadan. Kita sering berkata yang baik jadikan teladan dan jika sebaliknya kita jadikan sempadan. Bermakna apabila terdapat perkara-perkara yang baik, kita haruslah menjadikannya sebagai pedoman untuk terus berusaha dan terus berusaha sehingga berjaya. Apakata kalau kita kembangkan sifat ketabahan dalam diri kita untuk terus tabah dalam menjalani kehidupan? Kita terus menjadikan ketabahan sebagai suatu nilai unggul dalam kehidupan kita supaya kita menjadi seorang yang kuat sabar dan cekal. Alangkah menariknya kehidupan menjadi seorang yang cekal yang sentiasa mahu untuk mencuba sekali lagi tanpa mengenal erti jemu. Sentiasa mempunyai motivasi dan idea serta keazaman yang tinggi dan terus disertai oleh sifat-sifat tabah, cekal serta sabar. Untuk menjadi seorang yang tabah, kita haruslah mempunyai keyakinan dan cara pemikiran yang betul. Kita haruslah sentiasa melihat kearah sesuatu perkara dengan positif dan optimistik. Kita harus berani menahan segala bentuk halangan dan faktor-faktor yang cuba melunturkan semangat kita dengan sikap yang lebih optimistik Apabila kita melihat sesuatu perkara dari arah positif, kita sudah tentu akan lebih bersedia untuk menempuhi cabaran-cabaran dan dugaan-dugaan tersebut kerana kita mempunyai tujuan dan wawasan yang menyokong pencapaian kita. Seperti Rizal, beliau tidak pernah menganggap kekurangan pada diri beliau sebagai penghalang untuk memperolehi kejayan. Tetapi beliau melihatnya dari sudut yang positif. Beliau melihat kehadapan dan melihat dirinya sebagai orang yang lebih berjaya. Beliau sentiasa mempunyai suatu keyakinan dalam diri mereka bahawa hari-hari esok sentiasa lebih baik dari hari-hari yang pernah dilaluinya. Pernahkan kita ditimpa suatu musibah dan bagaimanakah kita menghadapinya? Ataupu pernahkah kita gagal didalam sesuatu pekerjaan dan gagal mencapai matlamat kita? Bagaimanakah perasaan kita? Apakah tindakan kita? Dan apakah yang kita lakukan? Apabila kita dapat mengarahkah pemikiran kita menjadi lebih optimis bila berlaku kekurangan dalam perancangan kita, kita katakan pada diri kita apa yang berlaku sebenarnya baru bermula dan jalan yang perlu kta lalui masih jauh? Memikiran perkara-perkara yang kekurangan dalam perancangan kita dengan pandangan yang optimis serta sentiasa menyatakan dalam diri kita bahawa hari ini merupakan suatu permulaan untuk kita melangkah dengan jauh kehadapan merupakan cara terbaik bagi kita teus mengembangkan sifat ketabahan yang terdapat dalam diri kita. Sesungguhnya tidak dinafikan bahawa dengan mempunyai sifat ketabahan yang kukuh dalam diri kita sentiasa dapat menjadikan kita seorang manusia yang lebih cemerlang. Ketenangan, pengertian serta keseronokan hidup dapat kita kecapi apabila kita berjaya mengawal diri kita untuk terus sabar dan cekal untuk merealisasikan impian kita. Dengan mengawal diri kita dalam setiap perkara, kita sentiasa mampu untuk berfikir dengan lebih rasional dan mampu untuk menukarkan setiap keadaan dalam diri kita menjadi lebih mencabar, lebih menarik serta sentiasa ingin melakukan setiap perkara dengan bersungguh-sungguh. Setiap perbuatan akan menjadi lebih teratur, teliti, terancang dan bermakna. Dengan itu apabila kita berdepan dengan dugaan tersebut kita mampu untuk melihat perkara tersebut sebagai sesuatu yang dapat mendorong kita, dapat menghasilkan lebih banyak kebaikan dalam diri, lebih innovatif dan kreatif. Dalam perbincangan selanjutnya kita akan melihat bagaimana dengan mengilhamkan sedikit pengertian dalam diri kita setiap dugaan itu akan hadapi dengan lebih optimistik, lebih positif dan lebih menguntungkan serta mampu memberikan sumber tenaga yang luar biasa, menjadikan kita insan yang lebih tekun, meningkatkan kesabaran serta ketabahan dalam diri. Untuk tujuan tersebut kita akan menceritakan bagaimanakah kita mampu menjadikan sesuatu perkara menjadi lebih penting dalam menentukan keupayaan kita serta memperlihatkan kemampuan diri kita. Sudikah untuk terus berbincang? Sekiranya sudi, syabas saya ucapkan dan kita akan terus bersama-sama berbincang untuk mempertingkatkan pencapaian diri kita dalam topik berikutnya iaitu...............

CABARAN TERUNGGUL

Cabaran? Apakah yang dimaksudkan dengan cabaran? Kenapakah kita dicabar? Siapakah yang akan mencabar kita? Apakah kepentingan cabaran dalam hidup kita? Sesuatu cabaran itu biasanya akan menentukan keupayaan kita dalam sesuatu perkara jika kita menerima cabaran tersebut. Cabaran dapat mendorong kita menjadi lebih tekun dan lebih bersemangat untuk terus berjuang untuk membuktikan keupayaan kita. Apabila kita terasa dicabar, kita akan terangsang untuk membuktikan bahawa kita mampu menghadapi cabaran tersebut dan kita mampu melakukan perkara-perkara itu. Kita mungkin merasa malu apabila kita kurang berjaya mengatasi cabaran tersebut. Oleh itu apakata mulai hari ini kita jadikan setiap dugaan sebagai suatu cabaran bagi diri kita. Kita cabar diri kita untuk membuktikan bahawa kita juga seorang yang mampu untuk mengatasi dugaan tersebut. Bagaimanakah kita mencabar diri kita? Apakah yang hendak kita cabar? Apabila kita berdepan dengan sesuatu dugaan dalam hidup, apakata kita bisikkan dalam diri kita supaya menghadapi dugaan tersebut. Kita kata pada diri kita supaya kita supaya terus berusaha dengan tabah dan tekun. Katakan apabila kita mendapat markah yang rendah dalam peperiksaan, apakata jika kita cabar diri kita untuk menjadi pelajar terbaik untuk peperiksaan seterusnya. Kita cabar diri kita supaya belajar dengan lebih tekun. Apabila kita mencabar diri kita, bermakna dengan sendirinya kita mendorong diri kita supaya terus berusaha. Kita terus menyerapkan semangat dalam diri kita. Dengan itu kita juga secara tidak langsung mengajar diri menjadi lebih tabah. Apa yang pasti ialah, kita sendiri perlu berhubung dengan diri kita untuk menghadapi segala dugaan dan meningkat ketabahan kita. Kita perlu menyatakan kepada diri kita bahawa kita merupakan seorang yang tabah, yang mampu mengharungi segala cabaran hidup. Kita haruslah membayangkan diri kita sebagai seorang yang tabah, yang mampu menahan derita serta sabar menghadapi keadaan-keadaan tertentu yang sedang kita alami. Pernah suatu masa dahulu saya didatangi oleh seorang kawan. Dia memang telah lama minat dengan seorang dan ingin menjadikannya teman hidup. Tapi apa yang tak kena ialah wanita itu tetap menolak dirinya. Jadi kami pu mengadakan beberapa sessi perbincangan dan akhirnya kami sampai ke suatu tahap apabila saya katakan padanya bahawa apabila dia tidak berjaya memikat hati gadis itu bukanlah bermakna dia gagal tetapi dia belum berjaya. Dia belum berjaya menemukan suatu perkara atau belum faham teknik-teknik yang betul untuk memulakan perbualannya. Apa yang dilakukannya mungkin kurang sesuai dengan karektor gadis tersebut. Mungkin tidak menggunakan bunga bahasa yang sesuai, atau mungkin tingkahlaku kita menimbulkan keraguan pada gadis tersebut, atau mungkin juga kita tidak kena masa ketika kita berjumpa dengannya. Selanjutnya saya kata padanya apakata sekarang ni kita anggap apa yang telah berlaku itu sebagai suatu cabaran. Kita cabar diri kita supaya belajar dengan lebih tekun. Mencabar diri kita sendiri bermakna kita menyerapkan semangat juang ke dalam diri kita. Dengan cara yang tak langsung kita telah mengatakan kepada diri kita bahawa kita adalah seorang yang mampu menangani cabaran. Kita perlu mengatakan pada diri kita bahawa kita akan menghadapi segala cabaran tersebut dan akan dapat melihat kita bercaya dalam menempuhi dugaan.

Kadangkala di dalam menempuhi cabaran, kita terpaksa menggunakan segala sumber kekuatan diri kita untuk terus tabah menempuhinya. Katakanlah anda telah mencabar diri anda untuk berjaya pada peperiksaan kali ini. Tetapi sebaliknya anda tidak berjaya mendapat markah yang sepatutnya. Apa yang perlu anda lakukan? Mungkinkah anda akan terus patah semangat? Atau pun lebih baik jika anda terus mencabar diri anda untuk memperolehi markah yang lebih baik? Mungkin anda berasa telah banyak usaha yang telah anda lakukan untuk mendapatkan markah yang baik. Tetapi mungkin apa yang tidak kita ketahui ialah teknik-teknik yang betul untuk mencapai sesuatu kejayaan itu. Sebagai satu gambaran mungkin kita boleh mengambil contoh berikut. Katakanlah anda ingin membuka tin sadin yang diperbuat daripada logam. Biasanya tin ini bercantum dan untuk membukanya kita kena gunakan alat yang betul. Bagaimana kalau anda menggunakan gunting untuk membukanya? Sudah tentu ianya akan menjadi sukar dan mungkin anda tidak langsung dapat membuka tin tersebut. Tetapi bagaimana kalau kita menggunakan alat pembuka tin?.. Ianya lebih mudah bukan? Tetapi sebelum menggunakan alat pembuka tin tersebut, kita juga harus tahu bagaimana menggunakannya. Begitu juga dalam menghadapi peperiksaan tadi, kita perlu tahu apakah cara-cara dan kaedah yang sesuai di gunakan untuk mendapat markah yang baik. Jika kita cepat berputus asa, secara tidak langsung kita telah menggagalkan diri kita sendiri tetapi sebaliknya, jika kita terus tabah, kita akan terus dapat mencipta kejayaan ……

Apa kata bila kita kurang berjaya untuk mencapai matlamat kita, kita kata dalam diri kita bahawa kita belum berjaya. Kita katakan kita mungkin belum lagi menemui kaedah yang sesuai yang benar-benar akan membantu kita mencapai matlamat kita. Kita belum mengetahui bagaimana kita perlu menghadapi keadaan tersebut. Kita masih lagi perlu mengetahui aspek-aspek yang menyebabkan kita kurang berjaya. Kita cermin dahulu diri kita dan kita lihat apakah yang kurang dan yang perlu kita perbaiki untuk membolehkan kita maju dan terus maju. Katakan kita kalah dalam perlawanan badminton. Kita anggap kekalahan itu sebagai suatu cabaran untuk diri kita untuk memenangi perlawanan lain. Kita katakan kepada diri kita bahawa kekalahan itu disebabkan oleh kita belum benar-benar bersedia. Bukan kerana kita tak pandai bermain badminton. Masih banyak lagi peluang kita untuk memenangi perlawanan lainnya dan kita perlu berlatih dengan lebih bersungguh-sunguh lagi. Begitu juga jika kita tidak lulus dalam suatu matapelajaran, kita anggap ianya sebagai suatu cabaran bagi diri kita untuk terus belajar dengan lebih bersungguh-sungguh. Kita katakan pada diri kita apabila kita tidak lulus bukan bermakna kita tidak pandai. Tetapi kita belum pandai. Kita belum berjumpa kaeah pembelajaran yang betul. Kita belum lagi berjumpa dengan kemampuan diri kita yang sebenar dan masih mencari-cari kaedah terbaik untuk menjadi seorang pelajar yang cemerlang. Apabila kita mampu untuk terus membina keyakinan diri barulah kita akan terus menjadi manusia yang terus tabah untuk menghadapi segala macam dugaan hidup. Dan mampukah kita? Sudah tentu kita mampu kerana kita juga seperti orang-orang yang lain disekeliling kita mempunyai segala macam kelebihan masing-masing. Apabila kita mempunyai sesuatu yang lain dari orang lain kita harus anggapkan itu sebagai suatu kelebihan. Sebagai suatu nilai yang istimewa dalam diri kita. Sebagai sesuatu yang unik. Dan bukannya kita fikirkan ianya sebagai suatu yang negatif. Apa yang penting ialah kita fokus kepada apa perkara yang kita mampu buat. Kita tumpukan dan bersungguh apa-apa perkara yang mampu kita kembangkan dan terus berusaha untuk mencapai matlamat kita. Dan kita haruslah menerima kenyataan bahawa setiap perkara itu mampu kita capai dengan motivasi, minat, keazaman, serta ketabahan yang tinggi. Dan untuk tujuan itu untuk menjadi individu yang mempunyai keperibadian yang unggul, kita perlu mempertingkatkan usaha kita untuk memperbaiki tahap-tahap motivasi, minat, keazaman, serta ketabahan kita dan kita haruslah sentiasa bersikap positif dan optimis terhadap diri kita. Kita akan bertanya................

......Bagaimanakah manusia mampu sampai ke bulan, bagaimanakah manusia berjaya menemukan apa yang kita kenali sebagai telefon, bagaimana manusia memikirkan kaedah-kaedah untuk merakamkan suara keseuah pita rakaman atau cakera padat, bagaimana manusia menemukan kaedah menerima, menyimpan dan menghantar isyarat melalui gelombang-gelombang elektromagnetik dan seterusnya kita menikamati hiburan serta sumber maklumat apa yang kita kenali sebagai televisyen dan telefon bimbit. Bukankah ramai manusia suatu masa dahulu tidak pernah percaya kepada perkara-perkara ini dan siapakah yang menjumpai maklumat-maklumat tersebut? Sudah tentulah mereka yang tetap mempunyai kepercayaan dan sifat tabah untuk terus mencuba dan akhirnya berjaya menyatakan kepada orang ramai tentang kejayaan mereka. Walaupun kita perlu membuktikan kepada orang ramai untuk mempercayai apa yang kita percaya, tetapi kita tidak perlu mempunyai bukti untuk mempercayai sesuatu itu, tetapi kita perlu keyakinan yang tinggi serta ketabahan didalam diri kita sendiri dan terus berjuang untuk merealisasikan matlamat kita.Walau pun terdapat pelbagai perkara yang kita anggap hebat berlaku didalam dunia ini, kadangkala kita sendiri kurang mampu untuk menerima hakikat bahawa pencapaian-pencapaian hebat ini sebenarnya dicapai oleh mereka yang biasa. Mereka yang berjaya melakukan perkara-perkara tersebut bukanlah mempunyai apa-apa kelebihan yang berbeza dengan rakan-rakan mereka yang lainnya. Apa yang menjadi kelainan yang dianggapkan sebagai kelebihan dalam diri mereka ialah nilai-nilai keprcayaan didalam diri mereka. Mereka percaya mereka mapu melakukannya dan mereka membuktikan kepada mereka yang tidak percaya. Mereka buktikan bahawa apa yang kita anggap sukar sebenarnya adalah sesuatu yang tidak sesukar yang kita gambarkan. Lihatlah kejayaan-kejayaan Adik-beradik Wright menerbangkan kapalterbang, atau Thomas Edison mencipta mentol, atau Abraham Lincoln menjadi presiden Amerika, atau Albert Einstein menjumpai teori relativiti. Dalam topik selanjutnya kita akan membincangkan suatu perkara yang dapat menjadikan sesuatu perkara tersebut sebagai suatu perkara yang positif. Kita akan lihat bagaimanakah caranya kita dapat menjadi seorang yang tabah dan lebih sabar dengan memikirkan sesuatu perkara itu sebagai sesuatu yang sentiasa mempunyai kebaikan berbanding keburukan. Kita akan melihat bahawa sememangnya kita dijadikan Tuhan untuk berjaya dan untuk melakukan perkara-perkara yang baik. Kita mempunyai tugas didunia ini untuk menjadikan ianya sebagai suatu tempat yang indah dan makmur. Kita bertanggungjawab untuk memelihara keamanan, menanam sifat-sifat mulia dan sentiasa menolong orang lain. Walau bagaimana pun tugas tersebut merupakan suatu cabaran yang akan kita hadapi dalam kehidupan ini. Untuk menjalankan amanah dan tanggungjawab tersebut, kita haruslah mempunyai keazaman dan ketabahan yang tinggi. Kita perlu sentiasa ingat akan tanggung jawab kita dan kita perlu juga mempunyai sesuatu yang dapat mendorong kita untuk berfikir dan bertindak dengan lebih tenang serta menjadi lebih bersyukur terhadap apa-apa yang menimpa diri kita. Kita perlukan sesuatu yang sentiasa dapat mengingatkan kita betapa didalam dunia terlalu banyak perkara-perkara baik yang dapat kita fikirkan berbanding dengan perkara-perkara yang buruk. Oleh itu saya tidak mahu menunggu lebih lama untuk menerangkan dan membincangkan apa yang kita sering katakan sebagai.....................

CABARAN MERUPAKAN SUATU PELUANG TERBAIK

Apakah yang kita sering kita fikirkan apabila sesuatu musibah menimpa kita? Apakah kita fikir yang burrk-buruk atau kita merasa bersyukur kerana sekurang-kurangnya kita dapat melakukan sesuatu perkara yang mungkin tak dapat kita lakukan sebelum ini. Jika kita sedang dilanda demam bukankah kita perlu lebih banyak berehat? Katakan kita berjumpa doktor dan mendapat MC, bukankah kita dapat duduk berehat dirumah. Mungkin kadangkala kita sememangnya perlu berehat, tetapi kita tidak dapat berehat mungkin kerana kesuntukan masa dan sebagainya. Dalam setiap perkara, untuk kita sentiasa sabar dan tabah menghadapi dugaan apa yang penting ialah bersangka baik dan sentiasa bersyukur. Kita sentiasa memikirkan perkara-perkara yang baik yang dapat kita kecapi. Apa kata mulai hari ini kita jadikan apa-apa perkara yang berlaku sebagai peluang terbaik untuk kita membuktikan sesuatu atau memperolehi sesuatu dan sebagainya. Kita jadikan sifat sangka baik itu sebagai sifat penting dalam diri kita. Kita sentiasa membawa erti kebaikan dalam diri kita. Tidak dinafikan sebagai manusia kita mempunyai kecenderungan agak negatif seperti hawa nafsu, sifat dengki dan sebagainya. Tetapi dengan cara kita sentiasa memikirkan kebaikan sudah pasti sifat-sifat tersebut akan dapat kita bendung secara beransur-ansur. Katakan semasa kita sedang berjalan-jalan di bandar tiba-tiba kita keciciran wang dan setelah puas kita cuba cari dan jejak kita tak berjumpa dengannya, mungkin kita akan menjadi panik, marah dan hilang arah. Apakata kita cuba bertenang. Kita lihat sekeliling kita. Bukankah kita masih lagi dapat menikmati udara nyaman. Bukankah pandangan mata kita masih lagi jelas? Kita masih lagi dapat berjalan? Apa yang cuba kita bincangkan disisni ialah bagaimana kita dapat menginterpertasikan sesuatu keadaan yang berlaku dalam konteks yang lain yang lebih bersifat membina. Apa kata kita fikirkan apakah kebaikan yang kita perolehi. Katakan alternatif terbaik ialah melaporkan kepada polis ( polis biasanya mempunyai peruntukkan bantuan untuk keadaan-keadaan tersebut ). Setidak-tidaknya kita dapat juga berjumpa pegawai polis, kita berkenalan dengan nya. Kita juga dapat masuk ke balai polis dan melihat bagaimana caranya polis menolong orang seperti kita. Sekurang-kurangnya kita mungkin mempunyai pengalaman yang lain daripada rakan-rakan kita.

Apabila kita melihat sesuatu sebagai suatu peluang untuk kita meneroka atau mempelajari sesuatu perkara, kita akan melihat situasi tersebut dengan pandangan yang lebih terbuka. Katakan kita dikehendaki menjalankan suatu tugasan yang sukar oleh majikan kita, sebagai contohnya menganjurkan suatu kursus atau seminar mengenai pembangunan dan peranan kita dalam menyokong pembangunan. Oleh kerana ianya tidak pernah kita lakukan sebelum ini, mungkin kita beranggapan bahawa ianya akan menjadi sukar. Tetapi sebaliknya jika kita mengganggap bahawa situasi ini akan memberi kita peluang untuk mempelajari perkara-perkara baru dan menempuh pengalaman-pengalaman baru, dan kita melihatnya sebagai peluang dan cabaran untuk diri kita memajukan serta membina keyakinan dan kepercayaan diri kita, persepsi kita akan menjadi lebih positif. Kita mungkin berfikir bahawa, ini merupakan peluang untuk kita meningkatkan kemahairan komunikasi kita dan mungkin juga meningkatkan kemahiran kita dalam bidang-bidang yang lainnya. Apabila kita mengganggp sesuatu itu sebagai suatu peluang untuk memajukan diri maka amnya, ianya dapat membantu kita untuk bersedia melakukannya. Walau bagaimana pun kita harus sentiasa peka dan bertanggung jawab agar kita tidak melakukan sesuatu yang bertentangan semata-mata untuk mencapai matlamat dan tujuan kita.


KAITAN ANTARA CABARAN DENGAN KETABAHAN,

KECEKALAN DAN KESABARAN

Ketabahan, kecekalan dan kesabaran merupakan unsur-unsur yang terdapat pada elemen tanah yang merupakan sifat-sifat murni diri manusia yang sentiasa menjadikan diri seseorang itu mempunyai nilai kehidupan yang tinggi. Sebenarnya terlalu sedikit perbezaan antara ketiga-tiga aspek murni. Secara amnya ketiga-tiga perkataan tersebut menggambarkan sifat-sifat yang akan menghasilkan kejayaan, menimbulkan kekuatan, mendorong manusia untuk terus berusaha dan terus mencuba tanpa mengenal apa itu erti jemu, kecewa dan sebagainya. Apabila kita katakan seseorang itu tabah, bermakna ia akan terus berusahanya tanpa mengenal erti jemu dan sentiasa bekerja untuk menghasilkan yang terbaik bagi dirinya. Dia juga akan menjadi seorang yang berdiri kuat untuk terus menempuh ranjau kehidupan. Kecekalan pula akan menjadikannya sentiasa yakin dengan kemampuan dan keupayaan dirinya sendir. Keyakinan serta kepercayaan dirinya tidak akan dapat digugat dan dia akan menjadi seseoang yang lebih bermatlamat. Kesabaran pula menjadikan seseorang individu tersebut mampan terhadap dugaan dan sentiasa tahan diuji dan terus berdiri menghadapi keadaan-keadaan yang mengecewakan atau dapat mencabar sifat-sifat buruk dalam dirinya dan seterusnya memperbaiki keadaan menjadikan dirinya insan yang lebih baikTidak dinafikan semua manusia merasa apa yang dimaksudkan dengan kecewa. Tetapi tingkat-tingkat kekecewaan tersebut berbeza antara sesuatu individu dengan individu yang lain. Ianya lebih bergantung kepada komunikasi diri yang akan mempengaruhi seseorang tersebut untuk bertindakbalas terhadap apa-apa yang telah menyebabkan kekecewaannya. Jika ia menerima dan menterjemahkan kekecewaannya sebagai sesuatu yang positif yang dapat mendorongnya berusaha dengan lebih gigih, ianya merupakan sesuatu yang lebih menguntungkan. Oleh itu adalah penting bagi kita menyedari keadaan-keadaan ini samada ianya memperbaiki diri atau sebaliknya. Kita juga harus melihatnya sebagai peluang-peluang yang lebih terbuka untuk kita memperolehi pengalaman, ilmu pengetahuan serta pengertian dalam hidup ini. Ianya boleh dijadikan sebagaisuatu peluang diri untuk menjadikan dunia ini suatu tempat yang lebih aman dan menjadikan kehidupan sesuatu proses yang sentiasa memberikan kebaikan kepada diri kita. Oleh itu apabila kita menyatakan sesuatu kekecewaan sebagai suatu cabaran bermakna kita secara tidak langsung telah menukar pandangan hidup ini kearah pandangan yang lebih bermakna dan lebih optimis. Secara tidak langsung kita mendorong diri kita untuk menjadi lebih tabah untuk menghadapi setiap perkara. Ianya juga merangsang kita untuk nerbuat sesuatu untuk mengatasi kekecewaan dan membuktikan bahawa apa yang kita lalui bukanlah kekecewaan bahkan suatu cabaran yang unggul yang membuka seribu satu jalan peluang memperbaiki taraf kehidupan kita. Bukankah ianya menjadi lebih menarik? Lebih memotivasikan dan yang lebih penting dapat mengembangkan inspirasi diri. Oleh itu bagaimana dengan diri kita? Apakah kita akan menerima kekecewaan sebagai kegagalan atau cabaran? Adakah kita akan diri kita sebagai seorang yang kecewaa atau kita melihat diri kita sebagai berdepan dengan cabaran baru yang lebih menguji kemampuan dan ketahanan diri serta mengukur sendiri tingkat-tingkat ketabahan, kecekalan dan kesabaran kita. Syabas saya ucapkan kerana memilih cabaran sebagai alternatif kepada kekecewaan dan seterusnya menjadikannya sebagai peluang untuk kita menjadi lebih optimis. Ingat, segalanya ialah keputusan dan bukannya kegagalan atau kekecewaan yang benar-benar berlakunya. Ianya hanyalah merupakan cabaran untuk diri kita memperbaiki kehidupan ini serta mengajak kita untuk lebih bersemangat untuk mempelajari teknik-teknik yang lebih baik untuk terus mencipta kejayaan dan kebahagiaan.Dalam perbincangan selanjutnya kita akan terus melihat bagaimana caranya kita melihat hasil usaha sebagai suatu yang serius. Bukan sahaja kita harus mempunyai minat, keazaman, ketabahan, kecekalan dan kesabaran. Untuk mencapai kejayaan kita perlu memiliki kesemua sifat-sifat manusia yang mempunyai pengaruh yang besar terhadap kehidupan kita. Selanjutnya kita akan membincangkan bagaimanakah kita memandang matlamat kita. Kita akan melihat apakah yang akan menambahkan penumpuan kita dan kita akan bertindak dengan lebih berseri-seri dan berkesan. Apakata sebelum kita terus berbincang, kita bertanya dahulu dalam diri kita apakah yang telah kita bincangkan tadi? Adakah ianya memuaskan hati kita dan kita ingin terus mengambi sifat-sifat tersebut sebagai cara kehidupan kita atau kita membiarkan sahaja peluang terbaik ini dilepaskan dengan begitu bersahaja tanpa berusaha mencabar diri. Untuk merealisasikan impian kita kita seharusnya mempunyai impian terlebih dahulu. Sebelum membina impian kita haruslah terlebih dahulu memastikan bahawa sebarang kejayaan yang akan kita perolehi akan membawa kepada kebaikan untuk diri, keluarga dan masyarakat sekeliling. Kita harus mempunyai azam untuk membawa nilai-nilai murni kedalam diri kita dan seterusnya menzahirkannya dalam perbuatan kita. Bukankah lebih baik hidup dalam kemakmuran, kesejahteraan serta penuh dengan perasaan hormat-menghormati dan tolong menolong antara satu dengan lain. Kita memberikan makna kehidupan kepada manusia yang lain dan memberi suatu pandangan penuh keikhlasan. Untuk perbincangan selanjutnya, kita akan membincangkan topik… ……………..